Friday, February 6, 2015

Ajal Maut di tangan Allah.

Rasanya normal untuk kita rasa mcm ajal kita sudah dekat,kan?
Rasa macam mau minta maaf dekat semua org di sekeliling setiap masa. Rasa macam takut mau jumpa semua org sebab kononnya mau menjauhkan diri supaya tidak ditangisi bila betul2 sudah tiada nanti. Rasa macam takut amal ibadah belum cukup untuk ditarik nyawa & bertemu Allah. Serius takut.
Takut bila fikir apa jadi sama umi & adik2 kalau aku yg pergi duluan. Susah payah umi semasa aku masih hidup dan teruk mana lagi akan susahnya tadi bila aku betul2 pergi. Duniaa... Bila difikirkan balik, itulah Ujian & dugaan yg Allah bagi. Utk hamba2Nya yg disayangi. Subhanallah.

Bertuah rasanya dapat peluang mengenali & mempunyai insan2 yg sayang sama kita. Bertuah sangat untuk memiliki ahli keluarga yg baik & sayang serta peduli sama kita. Yaaa... Ibu Anna. Ibu2, makcik2, adik2 & kakak2 yg ada di sekeliling aku ini lah yg menguatkan lagi semangat & niat utk jadi hamba Allah yg selalu bersyukur dan jadi anak yg solehah. Alhamdulillah. Syukurku pada Allah kerana menghadirkan insan2 seperti mereka dalam hidupku selain Umi, Atul, amin,oyah & omar serta ahli keluargaku yg lain.

Terasa ingin aku taip setiap nama2 mereka di sini supaya andai benar aku pergi duluan, mereka tahu yg nama mereka selaluku sebut dalam doaku. Cinta dan sayangku utk mereka kerana Allah.

*Andai benar ajalku sampai & ditakdirkan untuk aku pergi dulu, minta maaf untuk setiap salah dan silapku sama ada lisan mahupun perbuatan terhadap kalian, halalkan makan & minumku, doakan , doakan dan doakan aku setiap masa dan semampumu. 

Assalamualaikum?

Alhamdulillah.
Saya masih hidup. Diberikan peluang bernafas lagi sehingga hari ini.
Sudah pukul 12.48 a.m and mata masih belum mau tutup ... Maybe sebab sudah biasa jadi zombie selama beberapa bulan ne kan kan... Anyways... Banyak benda mau share rasanya namun tangan terasa lemas mau menaip. Mood mau menulis atau menaip pun belum ada rasanya. Its kinda awkward  menaip dalam melayu sebab Bahasa Malaysia ku agak kurang sikit tapi akanku cuba sebaik mungkin untuk menaip dalam BM walaupun terpaksa menggunakan BM yg formal and etc. 

Aku rindu abah. 
Dalam setiap solat telahku selitkan doa untuk abah & umi selain utk adik2 dan keluarga dan mereka yg ku kasihi. Dalam setiap solat aku selitkan doa meminta Allah jaga abah di mana pun abah berada. Dalam setiap solat aku minta disampaikan salam rinduku pada abah. Dalam setiap solat aku meminta supaya dapat menjadi hamba Allah yg solehah dan dilindungi dari apapun godaan. Dalam setiap solat aku menangis meminta supaya dapat jadi anak yg solehah buat abah & umi. Dalam setiap solat aku menangis memikirkan setiap dosa yg aku buat. 😭😭😭  Semua org pun berdoa dan meminta dari Allah. Cuma hanya ingin meluah melalui perkataan2 yg aku taip .  

Anak panan ni cengeng, sensitif dan kuat menangis biar dalam keadaan sedih mahupun gembira... Abah pun macam tu juga. Jadi rasanya tau sudah la kan dari mana datangnya karakter yg aku ada kan... Abah... Abah... Abah. Abah jak boleh aku fikirkan sekarang sebab aku rindu. Serius rindu dan Allah jak tahu sebesar mana rindu aku.  😭😭😭 

Aku masih hamba Allah yg hina yg belum mampu rindu padaNya & pada Rasulullah sebesar2nya... Doakan saja kita dapat sama2 diberikan peluang & hidayah untuk jadi salah seorang hambaNya yg mampu merindui Sang Pencipta & kekasihNya.